Di Belanda, Semua Harus Diperdebatkan…

Catatan kenangan dua tahun silam, belajar di negeri yang suka berbantah.

Dasar teori. Memetakan masalah, bagian penting dalam memenangkan perdebatan. Photo taken from Anton Muhajir Facebook Album

Dua hari sebelum terbang ke Belanda, kami mendapat pengarahan singkat di kantor Netherlands Education Support Office (Nuffic Neso), lembaga yang memberi kami beasiswa. Dalam acara itu disampaikan tetek-bengek tentang negara Belanda, mulai dari kebiasaan bersepeda, cuaca dan musim, harga makanan, sampai fakta bahwa orang Belanda memiliki tinggi badan rata-rata di atas semua orang Eropa.

Bagi saya yang menarik saat ditekankan bahwa orang Belanda itu “gemar berdebat”. Pantas saja kan kalau negara ini terkenal sebagai kawah chandradimukanya ilmu hukum, mulai dari kampus hukum terkenal di Leiden, para advokat dan pejabat hukum Indonesia kebanyakan dari Belanda, sampai KUHP kita pun masih peninggalan pemerintah kolonial.

Orang Belanda punya prinsip “lebih baik memperdebatkan masalah tanpa penyelesaian, daripada menyelesaikan masalah tanpa perdebatan”. Baru minggu pertama ikut kelas kursus multimedia di sini, saya sudah merasakan penerapan langsung pameo itu. Di kelas, meneer maupun mevrouw pengajar selalu merangsang kami untuk berdiskusi, saling berdebat, baik secara individual maupun kelompok. Dan sebagai apresiasinya, tak jarang dosen itu kemudian memuji kami dengan kalimat, “Interesting discussion!” Atau terhadap kelompok yang dinilai sukses mempertahankan argumentasinya dari cecaran grup lain mendapat hadiah kalimat, “Good, well defend!”

Pokoknya, nyaris tak ada kesempatan untuk tidak aktif. Kalau tahu yang mengacungkan tangan itu-itu saja, maka sang pengajar minta agar kesempatan dialihkan pada peserta lain. Dalam situasi seperti ini dampaknya jelas, kami belajar percaya diri dan tidak takut salah. Tentu saja, juga belajar lebih berani ber cas-cis-cus in English. Karena, sebagaimana lazimnya intelektual, para pengajar ini hormat akan kemampuan bahasa Inggris orang lain. Tahu lawan bicara tak lancar beringgris, juga tetap ditunggui sampai selesai mengutarakan maksudnya, tak peduli grammarnya ancur tak keruan.

Juga kalau ada lebih dari satu orang berbicara bersahutan di kelas. Si pengajar, atau lebih tepatnya disebut fasilitator, langsung mengingatkan, “Please, only one person speaks at one moment!” Akibat positif lain, dalam debat kita belajar menyusun logika dan menguraikannya dalam kata-kata yang runut dan jelas. Aspek lain, tentu ya itu tadi, belajar menghargai pendapat dan pembicaraan orang lain.
Memenangkan perdebatan

Debat bisa di mana saja. The mater is not about where, who or when, but why, what and how. Photo taken from Anton Muhajir Facebook Album

Dalam salah satu babnya, novel Negeri van Oranje (Bentang; 2009) –ditulis empat sekawan yang sukses meraih gelar di Belanda, memberi tips tentang bagaimana menjadi pelajar teladan di sini. Yang pertama disebutkan, mahasiswa harus rajin “menjawab pertanyaan dosen di kelas”. Disebutkan bahwa “.. di Eropa kita nggak bisa memakai strategi ala Indonesia berupa duduk di pojok belakang sambil pura-pura menutupi wajah dengan buku. Kuncinya adalah persiapan yang baik, karena mencoba sok tahu menjawab dengan pede tanpa membaca bahan terlebih dahulu sama saja bunuh diri.”

Selain menjawab pertanyaan, mahasiswa teladan juga harus pintar “bertanya kepada dosen”. Dipaparkan dalam novel itu, “Ini Eropa, Bung. Kita tidak bisa berharap lulus dengan menghindar dari bertanya dalam kelas. Namun begitu, bukan berarti kita juga bisa melemparkan pertanyaan asbun.”

Jadi, dames en heren (artinya ladies and gentlemen), inilah Belanda. Kalau Anda hanya diam, Anda akan lewat. Tapi, kalau Anda memenangkan perdebatan, meski itu tak membawa solusi sekalipun, Anda akan dihormati…

This entry was posted in jalan-jalan and tagged , , . Bookmark the permalink.

3 Responses to Di Belanda, Semua Harus Diperdebatkan…

  1. anakmacan says:

    mantap banget mas, jd tertarik pngn datang ksna. saya follow blog’a mas, biar bisa baca tulisan yg lain jg.🙂

  2. wuiiih…bener” pendidikan yang menghasilkan SDM yang berkualitas, ndak asbun dan soktau, mantaapp …

  3. Helda says:

    Nice info, bermanfaat sekali Mas ulasannya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s